PENGAMPUNAN

12 11 2010

Seorang Ibu Guru TK mengadakan “permainan”. Ibu Guru menyuruh anak-anak tiap murid’nya membawa kantong plastik transparan 1 buah & kentang. Masing-masing kentang tersebut diberi nama berdasarkan nama org yg dibenci. Sehingga jmlh kentang’nya tdk ditentukan brp, tergantung jumlah org yg dibenci.

Pd hari yg disepakati masing-masing murid membawa kentang dlm kantong plastik. Ada yg berjmlh 2, ada yg 3 bahkan ada yg 5. Spt perintah guru mereka, tiap-tiap kentang diberi nama sesuai nama org yg dibenci. Murid-murid hrs membawa kantong plastik berisi kentang tersebut kemana saja mereka pergi, bahkan ke toilet sekalipun, selama 1 minggu.

Hari berganti hari, kentang-kentang pun mulai membusuk, murid-murid mulai mengeluh, apalagi yg membawa 5 buah kentang, selain berat baunya juga tidak sedap. Setelah 1 minggu murid-murid TK tersebut merasa lega krn penderitaan mereka akan segera berakhir.

Ibu Guru: “Bgmn rasanya membawa kentang selama 1 minggu?”

Keluarlah keluhan dari murid-murid TK tersebut, pd umumnya mereka tidak merasa nyaman hrs membawa kentang-kentang busuk tersebut ke manapun mereka pergi. Guru pun menjelaskan apa arti dari ” permainan ” yang mereka lakukan.

Ibu Guru: “Seperti itulah kebencian yg selalu kita bawa-bawa apabila kita tdk bisa memaafkan orang lain.

Sungguh sangat tdk menyenangkan membawa kentang busuk kemanapun kita pergi. Itu hanya 1 minggu, bgmn jk kita membawa kebencian itu seumur hidup ?

Alangkah tidak nyamannya …

Krn itu, lepaskanlah pengampunan kepada orang yang Anda benci.

Krn ketika anda tidak mau mengampuni, anda seperti sdng memegang kentang yang berat dan busuk yang akan membuat diri anda terkontaminasi oleh busuk dan bau dari kentang tersebut, yang mungkin akan menyebabkan anda sakit hati, kepaitan dalam hati yang jika semakin disimpan akan membebani diri anda dan mungkin bisa menimbulkan penyakit fisik.

Semakin kita tdk mau melepaskan kepaitan itu , anda sendiri yg akan merasakan sakit. Karena itu tidak ada jln lain kecuali melepaskan atau memberikan pengampunan.

Kita menyimpan dendam, sakit hati dalam diri, padahal belum tentu orang yang menbuat kita sakit hati merasakah hal itu. Mengampuni atau memaafkan bukan berarti melupakan apa yang mereka perbuat, mengampuni berarti kita membuat diri kita lebih ringan dan menjadi sembuh.

Sumber: milis tetangga dengan sedikit perubahan

Salam hidup lebih baik

Jimmy


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: